BREAKING NEWS

[5]

Cara Kerja Vaksin

Vaksin Cacar
Vaksin Cacar
Vaksin digunakan untuk mencegah penyakit yang berbahaya, atau bahkan mematikan. Vaksin dapat mengurangi risiko infeksi dengan cara bekerjasama dengan pertahanan alami tubuh untuk mengembangkan kekebalan tubuh terhadap penyakit tertentu. Pada kesempatan ini, kita akan membahas bagaimana tubuh melawan infeksi dan bagaimana vaksin bekerja untuk melindungi tubuh manusia dengan menghasilkan kekebalan.

Sistem Kekebalan Tubuh — Pertahanan Tubuh Terhadap Infeksi
Untuk memahami bagaimana vaksin bekerja, ada baiknya kital lihat dulu bagaimana caranya tubuh melawan penyakit. Ketika kuman, seperti bakteri atau virus, menyerang tubuh, mereka menyerang dan berkembang biak. Invasi ini, yang disebut infeksi, merupakan penyebab penyakit yang diderita manusia.
Sistem Kekebalan Tubuh
Sistem Kekebalan Tubuh
Sistem kekebalan menggunakan beberapa alat untuk melawan infeksi. Alat untuk melawan infeksi tersebut terdapat dalam Darah. Darah manusia mengandung sel darah merah, untuk membawa oksigen ke jaringan dan organ, dan sel putih atau kekebalan tubuh, untuk melawan infeksi. Sel-sel darah putih ini terutama terdiri dari makrofag, limfosit B dan limfosit T:
  • Makrofag adalah sel darah putih yang menelan dan mencerna kuman, Makrofag juga memakan sel mati atau yang sedang sekarat. Makrofag meninggalkan bagian-bagian tubuh dari kuman penyerang, bagian yang ditinggalkan ini menjadi apa yang disebut dengan antigen. Tubuh mengidentifikasi antigen sebagai ancaman berbahaya dan kemudian memerintahkan antibodi untuk menyerang mereka.
  • Limfosit B adalah sel darah putih defensif. Mereka menghasilkan antibodi yang menyerang antigen yang ditinggalkan oleh makrofag.
  • Limfosit T adalah jenis lain dari sel darah putih untuk tujuan pertahanan. Limfosit T menyerang sel-sel tubuh yang sudah terinfeksi.
Ketika tubuh mendeteksi kuman untuk pertama kalinya, tubuh membutuhkan waktu hingga beberapa hari untuk membuat dan menggunakan semua alat pertahanan yang dipunyai untuk melawan kuman dan mengatasi infeksi. Setelah infeksi berhasil diatasi, sistem kekebalan akan mengingat tentang cara melindungi tubuh terhadap penyakit yang berhasil dilawannya itu.

Tubuh akan menyimpan beberapa sel limfosit-T, yang kemudian disebut sel-sel memori. Sel-sel ini akan beraksi dengan cepat jika tubuh bertemu dengan kuman yang sama lagi. Ketika terdeteksi ada antigen yang dikenal memasuki tubuh, limfosit B akan menghasilkan antibodi untuk menyerang mereka.

Bagaiman Vaksin Bekerja?
Vaksin membantu mengembangkan kekebalan dengan meniru infeksi. Jenis infeksi "disengaja" ini, hampir tidak pernah menyebabkan penyakit, tetapi memang menimbulkan suatu "situasi ancaman" yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh  memproduksi limfosit-T dan antibodi. Kadang-kadang, setelah mendapatkan vaksin, infeksi "buatan" ini dapat menyebabkan gejala kecil, seperti demam. Demam setelah tubuh dimasuki vaksi adalah kondisi yang normal, karena dengan demikian tubuh membangun kekebalannya.

Setelah gejala infeksi "buatan" hilang, tubuh akan mempunyai persediaan sel limfosit T alias sel "memori", dan juga sel B, yang akan mengingat bagaimana melawan penyakit itu di masa depan. Namun, biasanya diperlukan beberapa minggu bagi tubuh untuk memproduksi limfosit T dan limfosit B setelah vaksinasi. Dan dalam rentang waktu tersebut, ada kemungkinan orang terkena infeksi penyakit, sementara tubuhnya belum sempat memproduksi limfosit T dan limfosit B. Dan akibatnya dia pun terinfeksi penyakit.

Type Vaksin
Para ilmuwan telah melakukan berbagai pendekatan untuk mengembangkan vaksin. Pendekatan-pendekatan ini didasarkan pada informasi tentang infeksi (yang disebabkan oleh virus atau bakteri) yang akan dicegah oleh vaksin. Informasi tersebut seperti, bagaimana kuman menginfeksi sel dan bagaimana sistem kekebalan menanggapinya. Pertimbangan lainnya yang mempengaruhi pembuatan vaksin adalah lokasi dimana vaksin akan digunakan. Karena kondisi lokasi di planet Bumi ini berbeda-beda karakteristiknya. Hal lainnya yang juga berpengaruh adalah metoda pengiriman vaksin, yang harus disesuaikan dengan tempat tujuan vaksin tsb.

Untuk jenis-jenis vaksin, saat ini ada lima jenis utama vaksin yang biasa diberikan kepada bayi dan anak-anak di Amerika Serikat:
  • Vaksin hidup yang dilemahkan, melawan virus dan bakteri. Vaksin ini mengandung versi virus atau bakteri hidup yang telah dilemahkan sehingga tidak menyebabkan penyakit serius pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat. Vaksin hidup yang dilemahkan, kondisinya sangat mendekati bentuk infeksi alami, karenanya vaksin hidup ini bisa menjadi "Pelatih" yang baik untuk sistem kekebalan tubuh. Contoh-contoh vaksin hidup yang dilemahkan termasuk vaksin campak, gondong, rubella (MMR), dan varicella (cacar air). Meskipun sangat efektif, tidak semua orang dapat menerima jenis vaksin hidup seperti ini. Anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah, atau mereka yang sedang menjalani kemoterapi, tidak boleh diberikan vaksin jenis ini.
  • Vaksin yang tidak aktif juga memerangi virus dan bakteri. Vaksin ini dibuat dengan cara menonaktifkan, atau membunuh kuman penyakitnya. Vaksin polio adalah contoh dari jenis vaksin ini. Vaksin yang tidak aktif menghasilkan respons imun dengan cara yang berbeda dari vaksin hidup yang dilemahkan. Adakalanya, seseorang diberikan vaksin lebih dari sekali untuk membangun dan/atau mempertahankan kekebalannya.
  • Vaksin toksoid mencegah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menghasilkan racun (toxin) dalam tubuh. Dalam proses pembuatan vaksin ini, toksin yang dihasilkan bakteri penyakit, itu dilemahkan sehingga tidak menyebabkan penyakit. Racun yang dilemahkan ini disebut Toksoid. Ketika sistem kekebalan tubuh menerima vaksin yang mengandung toksoid, ia belajar cara melawan racun jenis ini. Contoh vaksin jenis ini adalah Vaksin DTaP, yang mengandung toksoid difteri dan tetanus.
  • Vaksin subunit, didalamnya mengandung hanya bagian tertentu saja dari virus atau bakteri, bukan seluruh bagian kuman secara utuh. Karena hanya mengandung bagian tertentu maka dinamakan subunit. Karena vaksin ini hanya mengandung antigen esensial dan tidak semua bagian yang membentuk kuman, bisa dikatakan vaksin jenis ini tanpa efek samping. Komponen pertusis (batuk rejan) dari vaksin DTaP adalah contoh dari vaksin subunit.
  • Vaksin konjugasi melawan berbagai jenis bakteri. Bakteri ini memiliki antigen dengan lapisan luar zat seperti gula yang disebut polisakarida. Jenis pelapis ini menyamarkan antigen, dan menjadikannya sulit dideteksi oleh sistem kekebalan tubuh anak yang belum dewasa, untuk mengenalinya dan meresponsnya. Vaksin konjugat efektif untuk bakteri jenis ini karena mereka menghubungkan (atau konjugasi) polisakarida ke antigen, yang direspon dengan sangat baik oleh sistem kekebalan tubuh. Keterkaitan ini membantu sistem kekebalan tubuh anak yang belum matang, untuk bereaksi terhadap lapisan polisakarida tadi, dan mengembangkan kekebalan terhadapnya. Contoh dari jenis vaksin ini adalah vaksin Haemophilus influenzae tipe B (Hib).
Pemberian vaksin tidak cukup satu dosis
Pemberian vaksin untuk pertama kalinya, sebaiknya lebih dari satu dosis. Hal ini berlaku buat semuanya, baik bayi, anak-anak, remaja, bahkan dewasa. Ada 4 alasan mengapa harus demikian:
  • Ada jenis vaksin (terutama vaksin yang tidak aktif), yang pemberian 1 dosis saja tidak memberikan kekebalan cukup banyak. Karenanya, diperlukan lebih dari satu dosis untuk membangun kekebalan cukup. Contoh dari vaksinya adalah vaksin yang melindungi dari infeksi bakteri Hib, yang menyebabkan meningitis.
  • Ada juga jenis vaksin, yang kekebalannya berkurang seiring waktu. Kalau sudah demikian, dibutuhkan dosis "tambahan" untuk meningkatkan lagi kekebalannya. Dosis tambahan ini biasanya diberikan beberapa tahun setelah pemberian vaksin sebelumnya. Misalnya, vaksin DTaP, yang melindungi terhadap difteri, tetanus dan pertusis. Pemberian vaksin ini adalah ketika bayi, dan diberikan sebanyak 4 suntikan. Namun vaksinasi jeni ini harus diberikan kembali ketika sang anak sudah berusia 4 tahun hingga 6 tahun. Kemudian diberikan lagi pada usia 11 tahun atau 12 tahun. Vaksinasi "Penguatan" ini, yang diberikan pada anak-anak, remaja maupun orang dewasa, disebut Tdap.
  • Ada juga jenis vaksin (terutama vaksin hidup), yang menurut hasil penelitian menunjukkan bahwa diperlukan lebih dari satu dosis vaksin untuk mengembangkan respons imun terbaik. Misalnya, setelah mendapatkan satu dosis vaksin MMR, tubuh seseorang mungkin tidak mengembangkan antibodi yang cukup untuk melawan infeksi. Karenanya dibutuhkan dosis kedua untuk memastikan bahwa tubuhnya menghasilkan cukup antibodi untuk melindungi dirinya dari infeksi.
  • Untuk vaksin flu, orang dewasa dan anak-anak (usia 6 bulan atau lebih) perlu mendapatkan vaksinasi flu setiap tahun. Anak-anak berusia 6 bulan hingga 8 tahun yang belum pernah mendapatkan vaksin flu sama sekaliatau hanya mendapat satu dosis dalam beberapa tahun terakhir, mereka membutuhkan dua dosis vaksin pada saat mereka divaksinasi untuk pertama kalinya. Vaksin flu harus diberikan rutin tiap tahun karena virus flu diketahui berubah-ubah dari tahun ke tahun. Selain itu kekebalan yang didapat seorang anak dari vaksinasi flu juga berkurang seiring waktu.
Sumber: cdc.gov

Baca juga: Cara Kerja Virus

***

Credit Photo, dari atas ke bawah:
- James Gathany, CDC
- Jeanne Kelly, cancer.gov







Cara Kerja Vaksin Cara Kerja Vaksin Reviewed by irpanisme on Maret 17, 2020 Rating: 5

27 komentar:

  1. Saya termasuk yang berusaha tertib dengan anjuran vaksin. Makanya ikut aja jadwal dari dokter kalau anak-anak harus divaksin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wabah yang sekarang ini ada kan katanya juga solusinya vaksin. Semoga segera ditemukan vaksinnya

      Hapus
  2. pengetahuan yang baru nih bagi saya, ternyata jenis vaksin bermacam-macam yang. Dahulunya cuman tau satu vaksin yaitu virus/bakteri yg dilemahkan

    BalasHapus
  3. Wah jadi ingat pelajaran biologi jaman dulu. Kayaknya memang perlu nih vaksin flu, aku belum pernah suntik vaksin flu.

    BalasHapus
  4. baru tau bangeeet tentang cara kerja vaksin ini, biasanya mah asal vaksin aja, tapi Alhamdulillah gak pernah ada dampak sih, terakhir vaksin meningitis untuk umroh. makasih ilmunyaa.

    BalasHapus
  5. Asyik, nih. jadi mengulang pelajaran biologi jaman SMP dulu. terima kasih infonya, ya

    BalasHapus
  6. Saudara saya yg kerjanya sering keluar kota pun ikut vaksin flu, paling nggak dia ga gampang sakit dan katanya worth it, apalagi vaksin flu dewasa cukup setahun sekali

    BalasHapus
  7. Ngomongin vaksin jadi ingat pernah beberapa orang menolak anaknya di vaksin khawatir palsu dan ada juga yang menganggap tidak penting.. padahal kalau dilihat cara kerjanya penting banget buat daya tahan tubuh

    BalasHapus
  8. Ilmu banget ini mbak, karena memang saya tim yang sangat senang dengan memberikan vaksin apalagi untuk anak-anak. Jadi sampai sekarang semua vaksin atau imunisasi si kecil sudah lengkap mbak.

    BalasHapus
  9. pengetahuan yang baru nih buat saya karena saya cuman tahu vaksin aja nggak tahu cara kerjanya makasih ya Kak infonya jadi lebih tahu lagi mengenal cara kerja vaksinasi

    BalasHapus
  10. cara kerja vaksin kudu dipahami agar tak salah kaprah. pernah nih gegara vaksin bcg, sepupu heboh karena muncul bisul gede di lengan anaknya. padahal mah itu salah satu efeknya

    BalasHapus
  11. Anakku juga masih rutin divaksin untuk meningkatkan imunitas dia terhadap penyakit juga kak. Kesehatan itu memang berharga banget dan kita harus menjaga diri kita agar tetap sehat dan berstamina

    BalasHapus
  12. anak aku juga masih rutin vaksin nig,menurut aku penting sih untuk mmningkatin imunbtubuhnya

    BalasHapus
  13. Hmm barti vaksin itu kayak infeksi yang disengaja ya, nambah ilmu deh jdnya, makasih Mas Irpan. Btw andai udah ketemu vaksin anticorona ya huhu

    BalasHapus
  14. lalu, adakah kabar termutakhir mengenai vaksin untuk virus corona?

    BalasHapus
  15. lalu, adakah kabar termutakhir mengenai vaksin untuk virus corona?

    BalasHapus
  16. lalu, adakah kabar termutakhir mengenai vaksin untuk virus corona?

    BalasHapus
  17. Oh gitu, Pantesan kalau pemberian vaksin itu bertahap ya. Karena memang bisa lebih dari satu kali. Semoga untuk yang saat ini yaitu covid 19 bisa ditemukan juga ya vaksinnya

    BalasHapus
  18. keren nih kak tentang vaksin, di luaran sana masih ada beberapa yg meragukan vaksin mungkin bisa baca artikel ini.

    BalasHapus
  19. Asyik nih, jadi inget2 pelajaran biologi lagi. Terima kasih infonya

    BalasHapus
  20. Bener banget yah, kita harua paham juga cara kerja vaksin. Duh aku selama ini abai. Kalau suntik vaksin yah suntik aja tanpa memikirkan cara kerjanya. Thanks infonya jadi makin tahu :)

    BalasHapus
  21. aku sih berdoa banget semoga segera ditemukannya virus Corona ini, dan semoga makin banyak masyarakat yg teredukasi dari pentingnya pemberian vaksin

    BalasHapus
  22. Vaksin berguna sebagai zat yang membantu melindungi tubuh dari penyakit tertentu, sehingga kualitas kesehatan lebih terjaga
    Bermanfaat sekali ka' artikel nya

    BalasHapus
  23. Menurut pengalamanku ya... vaksin itu penting banget. Tapiiii kalau di kalangan ibu-ibu, ada perdebatan penting atau tidaknya vaksin, duh pusing deh.... tapi aku sih selalu ingat ya, namanya sesuatu diciptakan, pasti ada manfaatnya yaaa....

    BalasHapus
  24. Seiring perkembangan zaman, virus baru juga hadir. Penelitian terus berpacu untuk menemukan vaksinnya.
    Semoga virus corona yg sedang mewabah saat ini bisa segera diatasi

    BalasHapus
  25. Baca tulisan tentang cara kerja vaksin jadi berharap banget segera ditemukan vaksin virus Corona.

    BalasHapus
  26. nice artikel mas, jadi tahu lebih intens tentang vaksin. Thanks buat edukasi nya :)

    BalasHapus