Jika kita adalah seorang Fresh Graduate dan baru memasuki dunia kerja, kita mungkin masih belum punya gambaran tentang seberapa "nilai diri" kita dalam hal gaji. Kita pantasnya mendapatkan gaji berapa?

Beberapa waktu lalu di dunia maya sempat ramai tentang lulusan Perguruan Tinggi ternama yang menolak gaji yang menurutnya kurang dan tidak sesuai, mengingat dia adalah lulusan Perguruan Tinggi ternama.

Sikap seperti lulusan PT ternama ini boleh-boleh saja, apalagi jika memang dirinya mempunyai skill yang dapat mendatangkan keuntungan bagi perusahaan.

Namun ada baiknya jika kita mempertimbangkan dan menilai diri sendiri dulu, sebelum meminta nilai gaji tertentu. Apakah kontribusi kita terhadap organisasi (perusahaan) sudah pantas untuk mendapatkan sekian rupiah yang kita minta itu?

Sebuah perusahaan terutama perusahaan swasta, dalam operasionalnya tentu mempunyai perhitungan-perhitungan. Kita ambil contoh yang sangat sederhana. Misalnya sebuah perusahaan mendapatkan proyek dengan nilai 100jt. Nanti, bayaran 100jt dari klien itu dibagi-bagi. Untuk biaya operasional (biaya transportasi dan akomodasi tim ke luar kota misalnya, lalu bayar pajak, bayar listrik, kebutuhan sehari-hari operasional kantor, dll) berapa? Biaya overhead (gaji karyawan) berapa? Sisanya buat tabungan masa sulit, dan biaya pengembangan produk dan layanan perusahaan.

Hubungannya dengan kita yang fresh graduate ini apa?

Kalau kita produktif, dan dengan skill kita yang tinggi, kita bisa menyelesaikan lebih banyak proyek dalam waktu yang singkat, maka perusahaan bisa menerima lebih banyak uang. Sehingga biaya-biaya diatas bisa tertutup, dan masih mempunyai sisa yang banyak. Sisa ini bisa digunakan untuk pengembangan perusahaan, dan menggaji karyawan lebih tinggi. Atau bisa juga diberikan dalam bentuk bonus.

Tapi kalau produktifitas kita kurang, maka kita hanya bisa menyelesaikan sedikit proyek saja. 

Akibatnya pemasukan uang ke perusahaan juga kecil. Kalau sudah begitu, masih untung jika perusahaan kita bisa survive, semua biaya bisa tertutupi. Yang masalah adalah jika biaya-biaya diatas tidak tertutupi. Bagaimana membayar gaji karyawan?

Tapi baiklah, kita tidak perlu terlalu memikirkan masalah keuangan perusahaan. Karena yang mengatur keuangan perusahaan sudah ada bagiannya. Kita laksanakan saja tugas dan pekerjaan kita dengan sebaik-baiknya.

Kembali ke masalah Salary untuk seorang fresh graduate. Bagaimanapun salary-nya, kita jadikan kesempatan bekerja yang kita peroleh sekarang ini untuk "meningkatkan harga" profesionalitas diri. Mungkin di perusahaan yang sekarang ini, secara nominal salary kita tidak sebesar teman kita yang bekerja di perusahaan tambang misalnya. Terima dan jalani saja dulu. Gunakan pekerjaan sekarang untuk mengembangkan diri.

Seiring berjalannya waktu, "Price Tag" kita akan naik seiring bertambahnya skill dan pengalaman. Dan mungkin pada saat itu, kita akan mendapatkan Salary yang sesuai dengan "Price Tag" kita. Mungkin di perusahaan yang sekarang atau bisa juga dari tempat lain.

Diatas semuanya, rejeki itu sudah ada yang mengatur, Dialah Tuhan Yang Maha Kaya. Oleh karena itu, selain kita secara lahiriah berusaha meningkatkan skill dan pengalaman, secara bathiniah kita “cari muka” kepada Tuhan Yang Maha Kaya, dengan cara meningkatkan  level ibadah kita kepada-Nya. Dengan demikian mudah-mudahan kita dianugerahi rejeki yang melimpah.***

Image Credit:
- freepik.com

Saya menuliskan ini sebagai pengingat buat diri sendiri tentang 17 Pupuh Sunda (Pupuh = lagu tradisional Sunda).

  1. Asmarandana:
    Watek: (kadeudeuh, kaasih, kanyaah) (rasa sayang, cinta)
    7 padalisan
    (8-i), (8-a), (8-o/é), (8-a), (7-a), (8-u), (8-a)

    Dengar lagu Asmarandana:


  2. Balakbak:
    Watek: (heureuy/banyol tapi sopan) (candaan yang sopan)
    3 padalisan
    (12 + 3-é), (13 + 3-é), (12 + 3-é)

    Dengar lagu Balakbak:


  3. Dangdanggula:
    Watek: (kabungah/kagumbiraan) (kesenangan/riang gembira)
    10 padalisan
    (10-i), (10-a), (8-é/o), (7-u), (9-i), (7-a),(6-u), (8-a), (12-i), (7-a)

    Dengar lagu Dangdanggula:


  4. Durma:
    Watek: (gedé harepan) (besar harapan)
    7 padalisan
    (12-a), (7-i), (6-a), (7-a), (8-i), (5-a), (7-i)

    Dengar lagu Durma:


  5. Gambuh:
    Watek: (kanyeri/kasedih/kasusah) (kesakitan, kesedihan, kesusahan)
    5 padalisan
    (8-u), (8-u), (8-i), (7-a), (8-a/u), (8-a/o)

    Dengar lagu Gambuh:


  6. Gurisa:
    Watek: (ngalamun/malaweung) (melamun)
    6/8 padalisan
    (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), /+8-a, 8-a/

    Dengar lagu Gurisa:


  7. Juru Demung:
    Watek: (bingung ku kalakuan sorangan) (bingung akan kelakuannya sendiri)
    5 padalisan
    (8-a), (8-u), (6-i), (8-a), (8-u)

    Dengar lagu Juru Demung:


  8. Kinanti:
    Watek: (nungguan pinuh pangharepan/kanyaah) (menunggu dengan penuh harapan/sayang)
    6 padalisan
    (8-u), (8-i), (8-a), (8-i), (8-a), (8-i)

    Dengar lagu Kinanti:


  9. Lambang:
    Watek: (banyol pikiraneun) (bercanda yang perlu berpikir untuk mengerti candaanya)
    8 padalisan
    (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a), (8-a)

    Dengar lagu Lambang:


  10. Magatru:
    Watek: (sedih/handeueul ku kalakuan sorangan/mapatahan) (sedih/menyesali kelakuan sendiri, nasihat)
    5 padalisan
    (12-u), (8-i), (8-u), (8-i), (8-o)

    Dengar lagu Magatru:


  11. Maskumambang:
    Watek: (kanalangsaan/sedih bari ngenes haté) (kesedihan yang mendalam)
    4 padalisan
    (12-i), (6-a), (8-i), (8-a)

    Dengar lagu Maskumambang:


  12. Mijil:
    Watek: (sedih gedé harepan) (sedih namun besar harapan)
    6 padalisan
    (10-i), (6-o), (10-é), (10-i), (6-i), (6-u)

    Dengar lagu Mijil:


  13. Pangkur:
    Watek: (ambek kapegung) (marah terpendam)
    7 padalisan
    (8-a), (12-i), (8-u), (8-a), (12-u), (8-a), (8-i)

    Dengar lagu Pangkur:


  14. Pucung:
    Watek: (ambek ka diri sorangan/teu panuju haté) (marah pada diri sendiri/ hati tidak setuju)
    4 padalisan
    (12-u), (6-a), (8-i), (12-a)

    Dengar lagu Pucung:


  15. Sinom:
    Watek: (kagumbiraan/kadeudeuh/sumanget) (kegembiraan/Rasa sayang/Semangat)
    9 padalisan
    (8-a), (8-i), (8-a), (8-i), (7-i), (8-u), (8-a), (8-i), (12-a)

    Dengar lagu Sinom:


  16. Wirangrong:
    Watek: (kawiwirangan ku polah sorangan) (malu oleh kelakuannya sendiri)
    6 padalisan
    (8-i), (8-o), (8-u), (8-i), (8-a), (8-a)

    Dengar lagu Wirangrong:


  17.  Ladrang:
    Watek: (resep banyol bari nyindiran) (bercanda sambil menyindir)
    4 padalisan
    (10-i), (4-a), (8-i), (12-a)

    Dengar lagu Ladrang:


Watek = Penjiwaan
Padalisan = baris
(8-i) = 8 suku kata, dengan suku kata terakhir, mengandung huruf vokal "i"

***

Sumber materi tulisan:
https://www.facebook.com/i.wayan.kiara

Sumber lagu Pupuh:
https://archive.org/details/pupuh


Trang koléntrang trang koléntrang
Silondok paéh nundutan
Peuting ra'ang ngebrak caang
Di pondok Ujang nengetan

Bulan batok bulan batok
Bulanna sagédé tampir
Weléh hélok weléh hélok
Si Ujang keur jero mikir

Pucuk Kalapa jeung Mangga
Aroyag najan keur simpé
Inget lalakon ti Ema
Amun eukeur diparéndé

Teu lila Ga'ang nu gandéng
Patémbalan meni téréh
Rék saré Ema ngadongéng
Lalakona nini Antéh

Kalangkangna Saliara
Teu éléh panjang ngagemat
Kocap kacarita téa
Ni Antéh jeung Candramawat

Anu jangkungna pohara
Rungkun awi, Awi Bitung
Cicing di Bulan ngumbara
Ninun waktu kentrung-kentrung

Lalay hiber meni rabeng
Néangan dahar buahna
Ujang angger rasa hemeng
Kuma Nini ka bulanna

Lalayna kurang saeundan  
Nyamberan Peuteuy sapapan
Si Ujang ku panasaran
Hayang pisan ngarandapan

Nyiruan sararé kabéh
Dijuru sayangna ratu
Ka Bulan ka nini Antéh
Guguru élmuna waktu

Ngagembrong hateup buruan
Sajalon wungkul nyiruan
Keur anteng neuteup ka Bulan
Itu naon ngadeukeutan?

Kembangna jeung dangdaunan
Sarupaning sisieupeun
Leumpang siga lalaunan
Tapi geuning geus hareupeun

Surupna siki Kawéni
Na taneuh pikeun ngajadi
Ngawujudna hiji nini
Tapi masih kénéh nyari

Ngarayap Kadal leumpangna
Teu jauh aya liangna
Najan teu kedal kecapna
Ujang wawuh ka anjeunna

Tina kembang sawaréhna
Nya Anggrék Bulan ngaranna
Ieu Nini Antéh téa
Anu di Bulan ngumbara

Kembang deui nu séjénna
Siga anu di Cilamé
Ujang saharita nanya
Sagala ganjelan haté

Peuting geuning beuki jempling
Wancina guriang tandang
Anaking ku deudeuh teuing
Si Ujang nu hayang nganjang

Mawana sirep dibaca
Nyieun surup ka sirungna
Wayahna hidep can bisa
Sabab can sanggup ngapungna


Sirung kudu dilelemu
Akarna kudu disangga
Ngapung wudu butuh élmu
Ngajomantara ku banda

Sugan jadi sugan wani
Binih ngacambah na wadah
Kutan kitu geuning nini
Ka Bulan teu sagawayah

Antik bulan cahayaan
Caang kabéh mayapada
Sidik pisan kaayaan
Ujang ayeuna can bisa

Budak ngariung bidara
Di buruan anu mabra
Bisa ngapung jomantara
Ka Bulan jeung béh dituna

Haliwu répéh ku simbut
Si nyai kakarék hudang
Gelenyu ni Antéh imut
Ngarti ngangluhna si Ujang

Ngabungbang hayu ngabungbang
Ningali bulan janari
Ieuh Ujang tong salempang
Geura si beneran diri

Ngajajar Mega teu nyaram
Teu hésé nyangsang na jambé
Diajar tong haroréam
Digawe diengké-engké

Darariuk na palupuh
Ngariung nyaro'o kuya
Waktu kapaké teu puguh
Banda béak poya-poya

Surup waktu kabeurangan
Nyoro balebat pisahan
Hirup éstu teu sirungan
Komo deui ka buahan

Wanci beurang murub mubyar
Alam dunya tembong kabéh
Si Ujang harita sadar
Kana pituduh ni Antéh

Jalma indit ka kasabna
Aya oge ka tampian
Geuningan ieu sababna
Aing teu bisa ka Bulan

Tiap jalma gawé nyata
Miang mulang ke sareupna
Kocap mimiti harita
Ujang ngarobah sikepna

Nu tani subur lahanna
Anu ngahuma sugema
Nu tadina ukur nyanda
Robah jatnika percéka

Cibingbin sirahna cai
Nyaian sawah jeung reuma
Tigin kana jangji ati
Ka Bulan jeung beh dituna


Bandung, 15 Februari 2021
Irpan Rispandi 3roet
 
Sumber Foto:
epnri.indonesiaheritage.org




 

Bagi keluarga kecil yang memasak sendiri makanannya, maka "produk sampingan" dari aktifitas memasak ini adalah sampah bahan makanan. Bisa akar Cesin, kulit bawang, cangkang telur, daun sawi yang jelek, dan berbagai sampah bahan makanan lainnya.

Pada awalnya istri suka memasukkan semua sampah tersebut di kantong plastik bekas belanja sayur dari tukang warung sayur. Alhasil setiap harinya kami "memproduksi" dua sampai tiga plastik besar sampah. Setiap harinya lho ya.

Jika misalnya rata-rata berat sampah dalam 1 plastik itu 1 Kg aja, berarti dalam sehari kami membuang 3 Kg sampah. Berapa Kg dalam sebulan? dalam setahun? tinggal di kalikan saja.

Perumahan tempat saya tinggal, itu ada kurang lebih 250-an unit rumah. Jika kita ambil rata-rata produksi sampahnya sama dengan yang saya hasilkan, jumlah sampah yang diproduksi perumahan tempat saya tinggal itu 750 Kg per hari.

Dalam radius 1 Km saja dari rumah saya, itu ada sekitar 4 perumahan. Seterusnya hitung aja deh sendiri ^_^

Yang jelas, produksi sampah di lingkungan kita itu dalam seharinya, jika kita totalkan bisa ton-tonan.

Kembali lagi ke rumah saya. Kebetulan istri saya senang bercocok tanam. Di halaman rumah banyak ditanam berbagai pohon bunga dan tanaman consumable seperti cabe, katuk, sampai pohon saga.

Awalnya setelah membaca suatu artikel, istri saya memanfaatkan cangkang telur sebagai tambahan nutrisi untuk pohon bunga Kemuning kesayangannya. Setelah beberapa waktu berlalu, pertumbuhan bunga Kemuning lebih bagus daripada sebelum diberi cangkang telur.

Selanjutnya malah keterusan, selain cangkang telur, semua bahan-bahan limbah sayuran dari memasak, tidak lagi dibuang ke tempat sampah tapi dibuang ke pot-pot tanaman.

Ternyata pot-pot tanaman tidak cukup untuk menampung sampah-sampah organik yang dihasilkan oleh dapur kami. Karenanya kami kemudian membuat sebuah lubang di tanah untuk menampung sampah-sampah organik tersebut.


Lubang ini tidak besar, cuma seukuran genteng rumah lah, dalamnya sekitar se-lengan. Tapi meskipun relatif kecil, sudah sekitar 5 bulan jadi tempat penampungan sampah organik, lubang itu tidak penuh-penuh.

Kami memang tidak sengaja mengkomposkan sampah organik tersebut, dalam artian setiap periode waktu tertentu mengambil kompos hasil pembusukannya. Jadi lubang sampah tadi kami jadikan sebagai tempat pembuangan sampah organik saja. Tapi rupanya ini membawa manfaat tersendiri, karena tanaman-tanaman di sekitar lubang tersebut menjadi tumbuh lebih subur.

Dari aktifitas "buang sampah di halaman" ^_^ (tapi dalam pengertian positif ya), alhamduillah sebagian kebutuhan dapur dapat terpenuhi. Kalau pohon cabe sudah berbuah, maka ketika mau bikin sambel, cabenya tidak perlu membeli, cukup memetik dari halaman. Begitu pula dengan kencur, daun katuk, dan anggota keluarga yang terbaru, buah Pare.

Selain itu istri makin senang dengan tanaman-tanaman bunganya yang tumbuh sehat. Kadang saya geli sendiri ketika istri mengajak bicara tanaman-tanaman kesayangannya itu. Tapi sepertinya berkat curahan kasih sayang dan nutrisi yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh dengan subur.

Tadi saya cerita bahwa sebelumnya kami buang sampah segabruk, segala jenis sampah dikumpulkan dalam kantong plastik lalu dibuang ke tempat sampah untuk nanti diangkut oleh tukang sampah.

Nah, setelah kami memilah sampah, dimana sampah organik dijadikan "makanan bergizi" buat tanaman-tanaman, maka produksi sampah kami berkurang drastis. Kalau pada awalnya sehari bisa 3 kantong plastik sampah, maka sekarang kami buang sampah non-organik mungkin dua hari atau tiga hari sekali. Karena ternyata, sampah plastik kami sangat sedikit.

Menyadari hal itu, kembali deh saya itung-itungan. Seandainya saja setiap rumah di perumahan saya melakukan hal yang sama, betapa bermanfaatnya. Maksudnya, ketika kita memisahkan sampah organik dengan non-organik. Kemudian "mengkonsumsi" ulang sampah organiknya dengan cara diberikan ke tanaman, betapa kita bisa mengurangi sampah dengan signifikan!

Saya aja kan yang tadinya memproduksi 3 plastik sampah dalam sehari, setelah dipilah, jadi hanya membuang sampah 2 hari sekali. Kalau mau itung-itungan diatas kertas nih, yang tadinya membuang 6 Kg sampah dalam 2 hari, menjadi hanya 1 Kg saja, bahkan mungkin kurang, karena yang saya buang itu plastik-plastik aja.

Tapi kemudian saya kepikiran lagi, alhamdulillah halaman saya masih ada tanahnya, sehingga bisa membuat lubang pembuangan sampah organik. Bagaimana dengan rumah yang tidak ada tanahnya, baik karena sempit ataupun karena sudah disemen semua?

Saya ada percobaan kecil-kecilan untuk mengelola sampah organik ini. Saya coba untuk membuang sampah organik ke galon yang sudah tidak digunakan lagi. Jadi semua potongan sayur, kulit pisang, dll, dimasukkan ke galon. Pada awalnya galon tersebut tidak saya tutup, dibiarkan terbuka begitu saja. Tapi makin lama, seiring membusuknya sampah organik, terlihat banyak belatungnya. Ngeliatnya jadi kurang enak. Jadilah saya tutup, dan memang kemudian di dalam galon tidak kelihatan ada sesuatupun yang bergerak.

Jadi untuk rumah yang tidak punya tanah sehingga tida bisa membuat lubang untuk menampung sampah organik, sepertinya bisa menggunakan galon bekas. Selain itu bisa juga menanam tanaman di pot, dan sampah organiknya disimpan di pot-pot tersebut.

Baiklah, demikianlah sharing saya tentang siklus sampah organik di rumah saya. Dimana sampah-sampah organik, tidak dibuang, tapi dimanfaatkan sebagai pupuk organik buat tanaman bunga dan tanaman dapur, yang bisa dikonsumsi lagi.

Semoga bermanfaat.



Struktur Kimia Vitamin C (Asam Askorbit)

Menghadapi masa pandemi Covid-19 ini, kita harus menjaga kesehatan tubuh terutama menjaga tingkat imunitas. Supaya ketika tubuh kemasukan virus, imunitas tubuh bisa mengatasinya.

Imunitas tubuh bisa dijaga dan ditingkatkan, salah satunya dengan mengkonsumsi makanan yang kaya akan gizi. Malah kalau perlu ditambah dengan konsumsi suplemen dan multi vitamin.

Saya kadang mikir, vitamin itu apa sih? mengapa begitu penting. Jadilah kemudian saya browsing-browsing.
 
Vitamin jika dilihat dari sudut pandang ilmu kimia, adalah molekul organik (susunan atom karbon dan unsur lainnya). Vitamin  merupakan mikronutrien penting yang dibutuhkan organisme hidup, untuk membantu fungsi sistem metabolisme tubuhnya supaya bekerja dengan benar.

Pada umumnya Vitamin tidak dapat dibuat/dihasilkan oleh tubuh mahluk hidup. Atau kalaupun ada, jumlah yang dihasilkan tidaklah cukup.

Cara terbaik untuk mendapatkan vitamin yang cukup adalah dengan mengonsumsi makanan dengan kandungan gizi yang seimbang.

Manusia membutuhkan setidaknya 13 vitamin esensial. Vitamin-vitamin tersebut dibutuhkan tubuh agar semua komponennya dapat bekerja dengan baik. 13 vitamin tersebut adalah:

  1. Vitamin A
  2. Vitamin C
  3. Vitamin D
  4. Vitamin E.
  5. Vitamin K.
  6. Vitamin B1 (tiamin)
  7. Vitamin B2 (riboflavin)
  8. Vitamin B3 (niasin)
  9. Asam pantotenat (B5)
  10. Biotin (B7)
  11. Vitamin B6
  12. Vitamin B12 (cyanocobalamin)
  13. Folat (asam folat dan B9)


Vitamin dikelompokkan menjadi dua kategori:

  • Vitamin yang larut dalam lemak
  • Vitamin yang larut dalam air

Vitamin yang larut dalam lemak disimpan di jaringan lemak tubuh. Empat vitamin yang larut dalam lemak adalah vitamin A, D, E, dan K. Vitamin ini lebih mudah diserap oleh tubuh dengan adanya lemak makanan.

Vitamin yang larut dalam air ada sembilan jenis, yakni:

  1. Vitamin B1 (tiamin)
  2. Vitamin B2 (riboflavin)
  3. Vitamin B3 (niacin)
  4. Vitamin B5 (asam pantotenat)
  5. Vitamin B6
  6. Vitamin B7 (biotin)
  7. Vitamin B9
  8. Vitamin B12 (cobalamin)
  9. Vitamin C

Vitamin-vitamin jenis ini tidak disimpan di dalam tubuh. Setiap sisa vitamin yang tidak diserap tubuh akan dikeluar dari tubuh melalui air seni. Meskipun tubuh menyimpan sedikit cadangan vitamin ini, mereka harus dikonsumsi secara teratur untuk mencegah kekurangan dalam tubuh. Vitamin B12 adalah satu-satunya vitamin yang larut dalam air yang dapat disimpan di hati selama bertahun-tahun.


Struktur Kimia Vitamin

Fungsi
Berikut adalah fungsi dari beberapa vitamin diatas:

Vitamin A,
membantu membentuk dan menjaga kesehatan gigi, tulang, jaringan lunak, selaput lendir, dan kulit. Vitamin A bisa kita dapatkan dari makanan berupa buah dan sayuran berwarna. Kalau sumbernya dari hewan, bisa didapat dari hati dan susu murni.

Vitamin B6, juga disebut piridoksin. Vitamin B6 membantu membentuk sel darah merah dan menjaga fungsi otak. Vitamin ini juga berperan penting dalam proses penyerapan protein oleh tubuh.Semakin banyak protein yang Anda makan, semakin banyak piridoksin yang dibutuhkan tubuh Anda. Vitamin B6 terlibat dalam perkembangan otak selama kehamilan dan masa bayi, dan juga terlibat dalam fungsi kekebalan tubuh.

Vitamin B12, membantu membentuk sel darah merah dan menjaga sistem saraf pusat, membantu dalam proses pembuatan DNA. Vitamin B12 juga membantu mencegah penyakit Anemia yang membuat orang lelah dan lemah. Vitamin B12 dapat diperoleh dari sumber makanan hewani.

Vitamin C, juga disebut Asam Askorbat (Ascorbic Acid), adalah antioksidan yang meningkatkan kesehatan gigi dan gusi, membantu tubuh menyerap zat besi, dan menjaga jaringan tubuh supaya sehat. Vitamin C juga penting untuk penyembuhan luka dan meningkatkan kekebalan tubuh.
Vitamin C bisa didapatkan dengan mengkonsumsi buah dan sayur.

Vitamin D, juga dikenal sebagai "vitamin sinar matahari", karena dibuat oleh tubuh setelah berada di bawah sinar matahari. Vitamin D membantu tubuh dalam proses penyerapan Kalsium. Anda membutuhkan Kalsium untuk pertumbuhan tubuh dan pemeliharaan kesehatan gigi dan tulang. Vitamin D juga membantu menjaga kadar kalsium dan fosfor dalam darah.
Sepuluh sampai 15 menit sinar matahari, 3 kali seminggu, sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh akan vitamin D. Namun ini berlaku bagi daerah yang kaya akan sinar matahari. Untuk yang tinggal di daerah yang kurang cahaya matahari, bisa membutuhkan lebih dari itu. Atau memperbanyak memakan makanan yang kaya akan vitamin D, seperti kuning telur, ikan air asin, dan hati. Beberapa makanan lain, seperti susu dan sereal, sering kali mengandung vitamin D. Sebagai tambahan Anda juga bisa mengonsumsi suplemen vitamin D.
 
Vitamin E, adalah antioksidan yang juga dikenal sebagai tokoferol. Ini membantu tubuh membentuk sel darah merah dan membantu tubuh dalam menggunakan vitamin K.

Vitamin K, berguna dalam proses penggumpalan darah. Ketika kulit atau organ tubuh terluka, maka darah disekitar luka akan menggumpal dan menutup lubang, mencegah darah keluar lebih banyak. Proses penggumpalan darah ini membutuhkan andil dari vitamin K . Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa vitamin K juga penting untuk kesehatan tulang.

Biotin, sangat penting untuk metabolisme protein dan karbohidrat, serta dalam produksi hormon dan kolesterol.

Niacin, adalah vitamin B yang membantu menjaga kesehatan kulit dan saraf. Ia juga memiliki efek penurun kolesterol pada dosis yang lebih tinggi.

Folat, bekerja dengan vitamin B12 untuk membantu membentuk sel darah merah. Ini diperlukan untuk produksi DNA, yang mengontrol pertumbuhan jaringan dan fungsi sel. Folat sangat dibutuhkan oleh Wanita yang sedang hamil. Jika wanita hamil kekurangan Folat, maka anak yang lahir beresiko mengalami  cacat lahir seperti Spina Bifida.

Asam Pantotenat, sangat penting untuk metabolisme makanan, produksi hormon dan kolesterol.

Riboflavin (vitamin B2), bekerja dengan vitamin B lainnya. Penting untuk pertumbuhan tubuh dan produksi sel darah merah.

Tiamin (vitamin B1), membantu sel-sel tubuh mengubah karbohidrat menjadi energi. Mendapatkan cukup karbohidrat sangat penting selama masa kehamilan dan menyusui. Ini juga penting untuk fungsi jantung dan sel saraf yang sehat.

Kolin, membantu fungsi normal otak dan sistem saraf. Kekurangan kolin bisa menyebabkan pembengkakan di hati.

Karnitin, membantu tubuh mengubah asam lemak menjadi energi.

Antioksidan, adalah zat yang dapat mencegah atau menunda beberapa jenis kerusakan sel. Contohnya termasuk beta-karoten, lutein, likopen, selenium, dan vitamin C dan E. Mereka ditemukan di banyak makanan, termasuk buah-buahan dan sayuran. Mereka juga tersedia sebagai suplemen makanan. Sebagian besar penelitian belum menunjukkan suplemen antioksidan bermanfaat dalam mencegah penyakit.


sumber:
- medlineplus.gov
- alodokter.com
- compoundchem.com

photo credit:
- commons.wikimedia.org

Copyright © 2018 - irpanisme.com. Diberdayakan oleh Blogger.