Pelajaran Dari Film The Social Dilemma

30 Comments

Film The Social Dilemma

Ruslan dan Amalia
Alkisah Ruslan jatuh hati pada Amalia, gadis tercantik di kelasnya. Untuk mendapatkan perhatian Amalia, Ruslan melakukan segala hal. Mulai dengan mencari tahu hobi Amalia, makanan kesukaannya, sampai warna favoritnya pun diselidiki juga. Untuk mendapatkan semua informasi itu, Ruslan meminta bantuan Rizka, sahabat Amalia.

Ruslan mendapatkan semua informasi berharga tentang Amalia itu tidak dengan cuma-cuma. Ruslan mendapat info dari Rizka dengan imbalan baju baru, tiket konser, dan barang-barang lain yang menjadi idaman Rizka.

Rupanya taktik Ruslan untuk mendapatkan perhatian Amalia, dipraktekkan juga oleh perusahaan-perusahaan dewasa ini. Mereka akan melakukan berbagai cara untuk mendapatkan perhatian para "Amalia", masyarakat yang berpotensi jadi konsumennya.

Kalau Ruslan berusaha menggali informasi tentang Amalia dengan tujuan untuk memikat hati sang gadis pujaan, maka perusahaan-perusahaan akan menggali informasi tentang para "Amalia" yakni konsumen dan calon konsumen, dengan tujuan mendapatkan keuntungan dari bisnisnya.

Dari mana perusahaan itu mendapatkan informasi-informasi berharga para "Amalia"?

Kalau jaman dulu, perusahaan melakukan analisa pelanggan dan calon pelanggan itu dengan mengadakan riset pasar, menerjunkan orang ke masyarakat untuk melakukan survey, melakukan observasi di lokasi-lokasi tertentu, dsb.

Namun di jaman internet dan media sosial sekarang ini, hal itu bisa dilakukan dengan lebih mudah lagi. Cukup hubungi perusahaan media sosial, maka data tentang pelanggan dan calon pelanggan mudah didapatkan.

Kita kembali ke kisah Ruslan dan Amalia. Dari ketiga tokoh itu, Ruslan, Amalia, dan Rizka, jika kita ibaratkan dengan dunia media sosial, kira-kira siapa mewakili siapa?
...
...
...

Yup, anda benar ^_^
- Amalia = Kita, para pengguna smartphone
- Ruslan = Perusahaan/Bisnis yang ingin memasarkan produk/jasanya
- Rizka = aplikasi media sosial

Rizka bisa tahu segala hal tentang Amalia karena Rizka adalah sahabat Amalia. Sebagai sahabat, Rizka menjadi tempat curhat Amalia. Ketika sedang sedih, galau, senang, khawatir. Amalia juga tentu akan cerita tentang aktifitas sehari-harinya kepada Rizka. Hari Minggu kemarin dia kemana, makan apa, mengapa makan itu, beli sepatu model begini, kenapa senang sepatu model begini, dsb.

Amalia membagikan semua hal tentang hidupnya kepada Rizka dengan kerelaan dan malah senang karena ada tempat curhat. Tak heran kalau Rizka tahu tentang Amalia luar dan dalam.

Begitu pula dalam bisnis media sosial, Amalia (kita, para pengguna smartphone) akan dengan suka rela dan senang hati membagikan kehidupan kita kepada Rizka (media sosial). Hari Minggu kemarin kita kemana, makan apa, mengapa makan itu, beli sepatu model begini, kenapa senang sepatu model begini, dsb.

Sehingga ketika Ruslan (Perusahaan yang mau beriklan) mau "memikat hati" Amalia (kita, konsumen), maka Ruslan akan "membeli" informasi tentang kehidupan kita dari Rizka (media sosial).

***
Film The Social Dilemma
Dalam film dokumenter berjudul "The Social Dilemma" (TSD) yang baru-baru ini tayang di Netflix, dibahas tentang "dapur" perusahaan-perusahaan media sosial.

Dari situ kita jadi tahu, bahwa semua hal-hal menarik, menyenangkan, dan seru, yang biasa kita lakukan di media sosial rupanya ada hubungannya dengan cara mereka mendapatkan uang.

Pernah nggak sih kita bertanya, bagaimana layanan media sosial ini mendapatkan uang? sementara mereka memberikan semua layanan kepada kita secara gratis. Kok bisa?
Fitur-fitur media sosial

Pada film TSD dipaparkan bahwa tombol like, tombol share, filter lucu-lucu, animasi lucu-lucu, rekomendasi video, rekomendasi, foto, grup, meme, semuanya itu ada tujuan dan kegunaan tersendiri bagi perusaan media sosial. Intinya, apa pun yang membuat kita betah berlama-lama main media sosial, itu merupakan cara media sosial mendapatkan informasi tentang kita. Itu sama dengan Amalia curhat ke Rizka, sehingga Rizka semakin tahu tentang Amalia. Dan informasi tentang Amalia, berarti keuntungan buat Rizka, dari Ruslan.

Sisi positif media sosial
Bak pisau bermata dua, teknologi bisa mendatangkan kebaikan dan juga keburukan. Dalam hal media sosial, kebaikan yang bisa dipetik juga banyak sebenarnya. Misalnya saja, melalui media sosial, dua orang yang lama terpisah bisa bertemu kembali, orang tua bertemu kembali dengan anaknya, saudara kembar yang terpisah ketika bayi bisa bertemu kembali, dsb.

Hal positif lainya misalnya ketika menggalang dana dan dukungan untuk tetangga yang kebetulan kaum dhuafa, ketika anaknya sakit keras. Penggalangan dana menjadi lebih mudah dan bisa menjangkau lebih banyak orang dengan bantuan media sosial.

Melalui media sosial terbentuklah komunitas-komunitas dengan berbagai latar belakang kesamaan. Komunitas petani, komunitas pedagang, komunitas penyuka tanaman hias, apa pun. Yang melalui komunitas daring ini orang bisa saling berbagi ilmu dan pengalaman, berjualan, janjian untuk ngumpul, dll.

Sisi negatif media sosial
Namun siapa nyana, semua gimmick, "permen" yang ditawarkan social media, itu ada efek sampingnya.

Pada awalnya semua fitur seru di media sosial itu merupakan cara yang dikembangkan oleh perusahaan media sosial untuk membuat penggunanya betah berlama-lama menggunakan aplikasi besutannya. Dan fitur-fitur seru ini merupakan hasil dari analisa yang melibatkan banyak ahli, termasuk ahli psikologi.

Dalam dunia media sosial dan dunia startup pada umumnya dikenal istilah growth hacking. Growth Hacking adalah metoda-metoda untuk meningkatkan jumlah pengguna layanan kita, dan bagaiman supaya pengguna yang sudah ada tidak berhenti dan tidak meninggalkan layanan kita.

Berkat growth hacking inilah lahir fitur-fitur unik di media sosial, yang menjadikan orang seolah 'kecanduan' media sosial sebagaimana orang kecanduan rokok atau bahkan kecanduan narkoba.

Yang namanya kecanduan itu biasanya negatif, dan memang orang yang kecanduan main media sosial itu jadi "sakit". Dia tidak bisa melewatkan waktu sehari pun tanpa mengakses media sosial.

Efek dari kecanduan itu kita juga semua maklum, ada banyak sekali. Contohnya, hubungan fisik jadi renggang. Satu keluarga sedang makan di meja makan, tapi masing-masing menatap layar Hp. Tak ada obrolan hangat tentang kegiatan hari ini atau rencana hari esok, atau gelak tawa akibat kelucuan anak, atau bahkan pertengkaran kakak adik. Badannya duduk mengelilingi meja makan, namun perhatiannya terhisap masuk ke layar hp.

Remaja, korban media sosial paling parah
Siapa sangka, yang mengalami akibat paling merusak dari media sosial adalah anak-anak beranjak remaja, bukan pemuda atau orang dewasa.

Sebagaimana kita ketahui bahwa anak usia puber, itu butuh pengakuan dan penerimaan dari lingkungan sekitarnya.

Disisi lain Internet adalah "dunia ghaib", dimana orang bisa saling berinteraksi tanpa harus berhadapan secara fisik. Kondisi berinteraksi tanpa berhadapan ini terkadang membuat orang jadi manusia liar yang tidak punya tatakrama. Karena tidak berhadapan secara fisik, maka ketika berkomentar atau berinteraksi bisa sangat buas. Kalimat dan kata-kata tidak beradab dapat dengan mudah dilontarkan.  

Apa jadinya ketika remaja yang sedang labil, masuk ke "dunia ghaib" internet yang buas?

Anak-anak remaja rentan menjadi korban perundungan. Atau jangankan perundungan, komentar-komentar "biasa" pada postingan si anak remaja di media sosial, dapat direspon dengan dalam olehnya. Atau kalau pakai istilah sekarang, anak remaja itu kalau main sosial media, mereka "baperan".

Lebih parah lagi perundungan atau sekedar komentar miring ini tidak kenal tempat dan waktu, karena dilakukan di media sosial. Dan perundungan ini juga dapat menyebar lebih luas karena fitur share yang ada di media sosial. Akibatnya korban perundungan akan menanggung beban penderitaan mental yang luar biasa, yang tak jarang berakhir dengan bunuh diri.
Angka bunuh diri remaja di AS


Dalam film TSD dipaparkan, bahwa di Amerika Serikat angka kematian remaja akibat bunuh diri, dalam rentang waktu dekade 2001-2010 dibandingkan dengan dekade 2011-2020, persentasenya meningkat tajam. Pada remaja usia 15-19 tahun terjadi peningkatan sebesar 70%, dan yang menakutkan adalah pada remaja usia 10-14 tahun, peningkatan angka kematian akibat bunuh dirinya adalah 151%.

Apa itu maksudnya?

Kita ambil contoh yang anak remaja usia 10-14 tahun, yang angkanya 151%. Kalau misalnya (ini contoh ya), dari tahun 2001-2010, selama 10 tahun itu ada 100 anak remaja 10-14 tahun yang bunuh diri, maka pada rentang 2011-2020, ada 251 anak remaja yang bunuh diri. Mengerikan bukan?

Ketika diselidiki lebih jauh, angka bunuh diri ini mulai menunjukkan peningkatan pada tahun 2009-an, dimana media sosial mulai marak. Ya, yang namanya media sosial sudah ada sebelum itu. Kita tahu bahwa facebook sudah ada sejak 2005, twitter juga sudah ada sejak 2005, dan sebelumnya ada myspace dan friendster (yang baca friendster kemudian tersenyum, ketahuan usianya ^_^).

Namun sebelum 2009, sarana untuk mengakses media sosial masih terbatas, karena harus menggunakan komputer yang terkoneksi ke intrenet. 2009 adalah tahun kelahiran smartphone yang memungkinkan kita menginstall berbagai aplikasi media sosial ke Hp kita. Dan smartphone bisa dimiliki oleh siapapun di usia berapapun, dan otomatis mereka bisa mengakses dan main media sosial.

Mulailah terjadi dampak mengerikan pada anak-anak remaja kita itu.

And then what?
Well, bagaimanapun kehidupan kita sekarang ini tidak bisa dipisahkan dari media sosial. Kita tidak bisa mengambil langkah ekstrim dengan membuang hp kita dan hidup tanpa hp. Menurut saya itu sama halnya dengan membuang pisau besi kita dan kembali mengasah batu dan berburu banteng.

Teknologi ada untuk meningkatkan taraf hidup Manusia. Kita manfaatkan itu semaksimal mungkin. Kita manfaatkan untuk hal-hal yang memberikan nilai tambah pada diri, keluarga dan lingkungan kita.

Untuk membendung dampak negatifnya, pertama-tama kita harus menyadari bahwa teknologi itu punya sisi gelap. Sisi gelap ini yang harus kita tangani dengan bijak. Jangan sampai kita kecanduan kronis pada media sosial. Yang mengakibatkan hal-hal buruk terjadi pada diri kita.

Dan setelah kita berhasil menghalau sisi gelap teknologi dari diri sendiri, kita kemudian melakukannya pada orang terdekat kita, keluarga, dan kemudian lebih luas lagi. Kita ingatkan mereka untuk bijak bermedia sosial.

Malah kalau ke anak kita, yang kita bisa atur, kita berlakukan peraturan penggunaan Hp. Batasi durasinya, batasi apa yang diaksesnya, apapun, sehingga dapat meminimalisir dampak negatif yang timbul akibat media sosial. Di filme TSD, petinggi-petinggi raksasa media sosial yang diwawancara, menuturkan bahwa mereka melakukan pembatasan penggunaan Hp pada anak-anaknya, dengan tujuan melindungi mereka. So, kalau orang yang membuat media sosial aja menjaga anaknya dari dampak negatif sosmed, apalagi kita. Betul?

Baik, demikianlah [bukan]resensi film The Social Dilemma dari saya. :)

Mudah-mudahan dapat menggugah kesadaran kita semua akan dampak negatif dari media sosial.

Kalau ingin tahu lebih detail, silahkan tonton aja filmnya.

Mari bijak bermedia sosial.

***
Tertarik dengan psikologi wanita & pria? silahkan baca:

Wanita itu Pasif Aktif
Naluri Agresif Protektif Laki-laki

***
Kredit foto dari atas ke bawah:
- film The Social Dilemma
- like and share facebook page
- film The Social Dilemma

 





You may also like

30 komentar:

  1. Memang, pengaruh media sosial ke anak sungguh mengkhawatirkan.
    Anak sulung saya masih dalam tingkat menyukai tayangan youtube dengan tontonan tertentu, misalnya nonton pesawat pesawat tempur yang ada di dunia.
    Tapi kekhawatiran saya tentang ia akan suka media sosial suatu saat nanti (IG, Facebook, dsb), masih saya fikirkan bagaimana menyiasatinya.
    Haizzz... Menghela nafas

    BalasHapus
  2. Hal-hal seperti ini yang bikin saya masih belum berani membuka internet seluasnya buat anak-anak.
    Kadang kasian sih, di mana anak usia 5 tahunan udah punya hape sendiri dan tiktokan, anak saya bahkan nggak saya bolehin even main game offline :D

    ya belom berani aja, mungkin nanti kalau usianya udah 17 tahunan :D

    BalasHapus
  3. Keren ulasannya, Mas. Memang benar, bagi keluarga, gadget dan medsos itu bagaikan pedang bermata dua. Orang tua kuncinya di sini.

    BalasHapus
  4. Medsos ini terkadang memang mendekatkan yang jauh tapi sekaligus menjauhkan yang dekat. Saya dengan ibu saya saja juga begitu. masa iya saya jealous sama ibu saya yang lebih mementingkan teman-teman dan saudara yang seumuran dengan beliau sih. hihihi. ah sekarang nenek nenekpun main gadget

    BalasHapus
  5. Saya kira awalnya kisah cinta mas irfan hehehe. Setuju banget mas media sosial itu melambung cepat banget yaa, dan anak-anak remaja ada pada posisi paling parah mudah dijeratnya. Saya pun masih banyak PR untuk membatasi anak-anak dengan gadget dan game semoga bisa mendisiplinkan waktu mereka, semangaatt

    BalasHapus
  6. Angka bunuh diri pada remaja semakin meningkat gak bisa dipungkiri pengaruh gadget lewat game dan sosmed Sangat besar sekali.
    Butuh pendampingan dan edukasi buat para remaja kita

    BalasHapus
  7. Setuju sosial media bagaikan pedang bermata dua...dibutuhkan peran orang dewasa sebagai pendamping anak apakah ortu atau orang dewasa lainnya yang harus dapat menjadi contoh supaya anak2 tidak meniru yang tidak baik dari sosmed dan terkena dampak dari sosial media ya..

    BalasHapus
  8. Keren nih bukunya mas Irpan.. dan saya setuju media sosial punya dua sisi. Negatif dan positif. Sebaiknya nanti anak kita harus paham dulu kegunaan dan fungsi media sosial agar tidak menjadi pecandu dan juga terikut arus yang ada.

    BalasHapus
  9. ngeri sih tahu fakta beginian, ditambah sekarang mau ngga mau remaja juga kudu pegang gadget karena belajar online. jadi tantangan tersendiri sih untuk mengedukasi mereka mana yang baik dan mana yang buruk

    BalasHapus
  10. Salah satu sisi negatif bermedia sosial untuk para remaja kita ya kak, Suka kasihan dan miris. Apalagi harus belajar daring entah sampai kapan ini. Aku sanksi bakal lebih besar pengaruh buruknya. Dimana orang tua tidak dapat memantau karena sibuk bekerja. Dan, siswa SD karena alasan daring ini banyak yang dipegangi HP, orang tuanya ditinggal kerja. Apa yang mereka klik. Apa yang mereka tonton. Huhuhu.

    BalasHapus
  11. harus ada sikap bijak namun tegas yg bisa mengontrol jangan sampai penggunaan gadget berdampak buruk bagi penggunanya, apalagi untuk generasi muda.. yuk kita lebih aware lagi..

    BalasHapus
  12. (bukan) resensinya bernas sekali Mas..khas tulisannmu yang lugas. Keren!!
    Memang social dilemma bagai buah simalakama ya..Tapi setuju, bijak itu perlu. Semua ada di kita kontrolnya, mau dapat baik atau buruk dampak social media kita yang tentukan sendiri.
    Jadi penasaran nonton film ini...

    BalasHapus
  13. Wah, keren juga nih, hasil analisanya. Ga nyangka dari nonton film di Netfilx bisa dapat insight semacam ini. Btw, saya jadi pengen instal netflix deh. Filmnya bagus-bagus

    BalasHapus
  14. Nonton juga ah ntar saya nih The Social Dilemma ya, noted banged yg semua gimmick, "permen" yang ditawarkan social media, itu ada efek sampingnya. Tugas kita sekarang mengawal anak n remaja agar gak kecanduan "permen" medsos yaa Mas Irpan

    BalasHapus
  15. wah analaogi amalia-ruslan-rizkynya seru :) TSD ya #catat tontonan penting buat yang bergiat di komunikasi dan media sosial. thanks rekomendasinya

    BalasHapus
  16. betul betul saya mengambil hikmah film social ini dikarenakan akan bahayanya sosial media di jaman sekarang banyak anak bunuh diri karena takut di bully atau takut namanya tercemar.. sungguh orang tua jaman sekarang juga harus keta menjaga anaknya agar tidak liar di alam dunia internet

    BalasHapus
  17. Dari kapan hari baca reviewnya. Eh kelupaan terus mau nonton filmnya. Emang gitu yaa, di satu sisi kita dapat kemudahan akses informasi..di sisi lain, ya ini bahaya juga, karena jadi gak ada privacy.

    BalasHapus
  18. Baru liat eflyernya aja belum sempet nonton. Abis dari sini insyaallah mau nonton aah.

    BalasHapus
  19. iya sih sosmed emang punya positif sama negatif side yaa, jadi inget juga film social network, bahkan sosmed bisa memanipulasi preferensi orang

    BalasHapus
  20. Aku udah nonton filmnya juga mas. Memang bener kalau ada dilema di social media. As a human kita sih sebenernya yang punya kendali buat semuanya. gak bisa sepenuhnya mengarahkan sama algoritma.

    BalasHapus
  21. Jadi inget dulu ada anak 13 tahun yang bunuh diri live streaming di social media. Siapa namanya ya lupa -_- segitu impactfulnya pengaruh social media ya.

    Singkat cerita, anak itu bunuh diri setelah disuruh bunuh diri sama viewernya.

    BalasHapus
  22. Nah ini yang paling mengena, penggunaan media sosial untuk yang baru menginjak remaja memang harus di awasi orang tua ya kak, paling tidak orang tua harus sering ngecek apa aja yang dilakukan anaknya selama main hape

    BalasHapus
  23. belom sempat menonton film ini, pdhl aku mensuggest teman-teman itu menonton filmnya eh saya jd yg ketinggalan nonton. Makasih reviewnya...yah dlm bersocial media,,selayaknya bijak dalam menggunakan

    BalasHapus
  24. Sayang banget deh aku ga ada Netflix. Pengen nonton film yang bergenre kayak gini. Temanya "gue banget" gitu loh. So, bedakan kehidupan nyata dan media sosial ya kak.

    BalasHapus
  25. Film "The Social Dilemma" adalah salah satu film Netflix yang pengen ditonton. Tapi belum sempet-sempet dan blm mood buat nontonnya soalnya genrenya dokumenter wkwk setuju banget sih mas bahwa sosmed itu bagaikan pisau bermata dua. Pada akhirnya setiap penggunanya diminta untuk bijaksana dalam menggunakannya.

    BalasHapus
  26. Setiap hal selalu punya dua sisi ya kak, tergantung kemudian kita mengarahkannya ke mana, ke hal positif atay negatif. Btw kujadi penasaran juga nih soalnya belum nonton

    BalasHapus
  27. aku nonton ini baru setengah, mau lanjutin tapi kayaknya berat ya :")

    BalasHapus
  28. Menarik ya filmnya, jadi kita bisa tahu apa saja yang berhubungan dengan sosial media. Memang sosial media bak dua mata pisau, bisa bermanfaat, bisa juga menyesatkan. Jadi penasaran pengen nonton

    BalasHapus
  29. Film ini bikin kita aware banget kalau social media itu ada sisi positif dan negatifnya. salah satu documenter film terbaik dari netflix kalo menurut aku

    BalasHapus
  30. Dari film kita bisa belajar membuka sudut pandang ya kak, selalu ada sisi positif dan negatif ya, semoga kita bisa belajar pada kehidupan.

    BalasHapus

Copyright © 2018 - irpanisme.com. Diberdayakan oleh Blogger.